Gawat!!! Harga Bitcoin Turun Belum Berakhir, Kata Ahli Strategi JPMorgan -->

Header Menu

Gawat!!! Harga Bitcoin Turun Belum Berakhir, Kata Ahli Strategi JPMorgan

Senin, 19 Juli 2021


 Teknosia | Analis JPMorgan Nikolaos Panigirtzoglou mengatakan bahwa nilai wajar jangka menengah untuk Bitcoin sekarang antara $24.000 dan $36.000.


Setelah harga Mei terburuk untuk Bitcoin ( BTC ) dalam 10 tahun terakhir, cryptocurrency terbesar kemungkinan akan terus menurun dalam waktu dekat , menurut analis di JPMorgan.


Permintaan institusional yang melemah kemungkinan akan menyeret harga Bitcoin di bawah $30.000, tulis ahli strategi JPMorgan dan pakar Bitcoin Nikolaos Panigirtzoglou dalam catatan penelitian terbaru kepada klien.


Berdasarkan rasio volatilitas Bitcoin relatif terhadap emas, analis JPMorgan memperkirakan bahwa Bitcoin akan terus diperdagangkan antara $24.000 dan $36.000 dalam jangka menengah. “Nilai wajar bitcoin berdasarkan rasio volatilitas Bitcoin terhadap emas sekitar x4 adalah 1/4 dari $145.000 atau $36.000 . Nilai wajar Bitcoin berdasarkan rasio volatilitas Bitcoin terhadap emas saat ini sekitar x6 akan menjadi 1/6 dari $ 145.000 atau $ 24.000. Oleh karena itu, kami melihat kisaran nilai wajar USD 24.000 hingga USD 36.000 dalam jangka menengah, ” tulis catatan tersebut.


Panigirtzoglou mengatakan bahwa JPMorgan masih melihat tanda harga $ 145.000 sebagai "target teoretis" jangka panjang untuk harga BTC , "dengan asumsi konvergensi volatilitas Bitcoin dengan emas dan pencocokan alokasi bitcoin dengan emas di investor 'portofolio'.


“USD 145.000 adalah harga Bitcoin yang akan menandinginya dengan kepemilikan emas sektor swasta untuk tujuan investasi sekitar USD 2,7 triliun saat ini. Tak perlu dikatakan bahwa konvergensi penuh atau pemerataan volatilitas atau alokasi tidak mungkin terjadi di masa mendatang, ”tulis ahli strategi , menambahkan:


“Sinyal jangka panjang masih bermasalah, karena belum short. Harga turun ke level $26.000 masih akan dibutuhkan sebelum momentum jangka panjang menandakan kapitulasi."


Panigirtzoglou mencatat bahwa investor institusional tampaknya enggan untuk membeli penurunan setelah jatuhnya cryptocurrency besar pada 19 Mei. “Kami mengamati bahwa hanya peningkatan volatilitas, terutama relatif terhadap emas, merupakan hambatan untuk adopsi institusional yang lebih besar, karena mengurangi daya tarik emas digital versus emas tradisional dalam portofolio institusional , ” kata ahli strategi. JPMorgan sebelumnya menyarankan bahwa investor institusi besar yang membolos BTC mendukung emas , sebagai Bitcoin mencapai posisi terendah lima bulan dekat $ 30.000.


Pada hari Senin, Peter Brandt, seorang pedagang veteran dan analis keuangan, mempertanyakan apakah harga Bitcoin kemungkinan akan rebound dalam waktu dekat . Pada saat penulisan ini, Bitcoin diperdagangkan pada $36.638, turun sekitar 1% dalam 24 jam terakhir, menurut data dari CoinGecko. Cryptocurrency telah kehilangan sekitar 37% dalam 30 hari terakhir, tetapi masih meningkat 286% selama setahun terakhir.