Nasib bitcoin ada di tangan seribu orang -->

Header Menu

Nasib bitcoin ada di tangan seribu orang

Selasa, 06 Juli 2021


 Meskipun ini adalah mata uang kripto yang sangat populer di seluruh dunia, 40% investasi dilakukan oleh 'paus', investor besar yang menyebabkan biaya mata uang digital naik atau turun.

Pada 12 November, seseorang memindahkan hampir 25.000 bitcoin senilai $159 juta untuk pertukaran online. Berita itu segera menyebar melalui forum online, dengan pedagang cryptocurrency berdebat apakah itu berarti pemiliknya akan menjual mata uang digital.


Pemilik bitcoin dalam jumlah besar sering disebut sebagai 'paus' dan menjadi perhatian investor.


Mereka bisa menggerakkan cryptocurrency dengan menjual bahkan sebagian dari sekuritas portofolionya. Penjualan itu lebih mungkin sekarang karena cryptocurrency telah berlipat ganda hampir dua belas kali sejak awal tahun.


Sekitar 40% bitcoin ada di tangan setidaknya 1.000 pengguna dan masing-masing, jika mereka mau, dapat menjual sekitar setengah dari kepemilikan mereka dalam cryptocurrency, jelas Aaron Brown, mantan direktur pelaksana dan kepala riset pasar keuangan di AQR Capital Management. .


Juga, 'paus' dapat mengoordinasikan gerakan mereka atau mempratinjaunya. Banyak pemilik besar telah memperdagangkan cryptocurrency selama bertahun-tahun, pada hari-hari awal di mana bitcoin diejek, tetapi sekarang mereka dapat menenggelamkan atau menopang pasar.


“Saya pikir ada beberapa ratus orang (yang memiliki bitcoin). Semuanya mungkin bisa saling menelepon, dan kemungkinan besar mereka melakukannya,” kata Kyle Samani, Managing Partner di Multicoin Capital.


Ada alasan untuk mempercayai ini: Setidaknya beberapa jenis berbagi informasi legal, kata Gary Ross, seorang pengacara Ross & Shulga. Ini karena bitcoin adalah mata uang digital dan tidak ada blok keamanan, larangan perdagangan, sehingga grup dapat membeli cukup banyak untuk menaikkan harga dan mengumpulkannya dalam beberapa menit.


Regulator lambat dalam mengejar perdagangan mata uang kripto, sehingga banyak aturan yang masih ambigu.


Jika negosiator berkomunikasi tidak hanya untuk menaikkan harga tetapi juga untuk menyebarkan desas-desus, itu bisa dianggap sebagai penipuan. Bittrex baru-baru ini menerbitkan sebuah teks yang memperingatkan penggunanya bahwa akun mereka dapat ditangguhkan jika mereka bergabung dengan grup yang berfokus pada manipulasi harga.


Hukumnya mungkin juga berbeda dengan mata uang digital lainnya. Itu tergantung pada perincian bagaimana strukturnya dan berapa banyak uang yang diharapkan investor dengan mereka, beberapa mungkin memiliki beberapa jenis, menurut Komisi Sekuritas dan Pertukaran Amerika Serikat. Roger Ver, investor bitcoin terkenal, mengatakan investor besar kemungkinan besar bisa bergerak bersama.


"Saya menduga itu mungkin, dan orang harus dapat melakukan apa yang mereka inginkan dengan uang mereka. Itu menarik minat saya, tetapi saya tidak pernah punya waktu untuk hal-hal seperti itu," katanya dalam email.


"Seperti dalam kelas aset mana pun, investor individu besar dan investor institusi besar dapat dan memang bersekongkol untuk memanipulasi harga," jelasnya.


Ari Paul, salah satu pendiri BlockTower Capital dan mantan manajer portofolio di University of Chicago, mengatakan bahwa "dengan cryptocurrency, manipulasi menjadi ekstrem karena 'muda' pasar ini dan sifat spekulatif dari aset."


Lonjakan harga bitcoin baru-baru ini sulit dijelaskan karena tidak memiliki nilai intrinsik. Diluncurkan pada tahun 2009 sebagai kertas putih dengan nama samaran tertulis di bagian belakang, ini adalah bentuk pembayaran digital yang dikelola oleh jaringan komputer independen di internet, menggunakan kriptografi untuk memverifikasi transaksi.


Orang percaya yang paling kuat mengatakan bahwa itu bisa menggantikan bank dan bahkan uang tradisional, tetapi itu hanya sepadan dengan apa yang akan diperdagangkan seseorang untuk itu, menjadikannya mangsa perubahan besar.


Seperti kebanyakan manajer dana lindung nilai yang berspesialisasi dalam cryptocurrency, Samani terus-menerus melacak aktivitas bisnis dari alamat yang diketahui milik investor terbesar dalam mata uang yang menurutnya. (Meskipun transaksi bitcoin dirancang untuk menjadi anonim, masing-masing terkait dengan alamat kode yang dapat dilihat oleh siapa saja.)


Saat melihat aktivitas, Samani langsung menghubungi calon tenaga penjual dan seringkali bisa mendapatkan informasi motif di balik penjualan dan rencana negosiasi mereka.


Beberapa dana akhirnya membeli properti orang lain secara langsung, tanpa memasuki pasar terbuka agar tidak mempengaruhi harga mata uang.


"Investor umumnya lebih terbuka dengan investor lain," kata Samani. "Kami semua tahu siapa itu siapa, dan kami semua saling membantu dan berbagi catatan. Kami hanya ingin menghasilkan uang." Ross mengatakan menggunakan platform pintar itu legal.


Investor biasa, tentu saja, tidak memiliki cache untuk membuat miliarder menerima telepon Anda. Meskipun mereka dapat melacak alamat dengan stok besar secara online dan memulai diskusi hangat tentang pergerakan pasar di forum Reddit, mereka dapat mempelajari tentang rencana dan motif 'paus'.


“Tidak ada transparansi untuk dibicarakan di pasar ini,” merinci Martin Mushkin, seorang pengacara yang berfokus pada bitcoin. "Dalam bisnis sekuritas, semua materi harus diungkapkan. Di dunia criptomonedas, sangat sulit untuk mengetahui apa yang sedang terjadi ."


Investor biasa memiliki kelemahan besar dalam koin dan chip digital yang lebih kecil.


Seratus saham Bitcoin teratas mengontrol 17,3 persen dari semua mata uang yang dikeluarkan, menurut Alex Sunnarborg, salah satu pendiri cryptocurrency hedge fund Tetras


Capital.Dengan ethereum, saingan bitcoin, 100 saham teratas mengendalikan 40 persen pasokan, dan dengan koin seperti Gnosis, Qtum, dan Storj, gelar teratas menguasai lebih dari 90 persen.


Banyak pemilik besar adalah bagian dari tim yang menjalankan proyek ini. Beberapa berpendapat bahwa ini tidak berbeda dari apa yang terjadi di pasar yang sudah mapan.


"Perbandingan yang baik adalah ekuitas pada tahap awal," tulis Paul dari BlockTower. "Serupa dengan saham-saham itu dan penawarannya, seringkali para pendiri dan segelintir investor akan memiliki sebagian besar aset."


Investor lain mengatakan bahwa 'paus' tidak meninggalkan harta benda mereka, karena mereka percaya pada potensi jangka panjang cryptocurrency.


"Saya pikir masuk akal bahwa 'paus' yang memiliki begitu banyak bitcoin ini tidak ingin menyingkirkannya," kata Sebastian Kinsman, yang tinggal di Praha dan melakukan bisnis koin.