Waduh Setelah harga cryptocurrency turun, dapatkah Bitcoin dianggap sebagai penyimpan nilai? -->

Header Menu

Waduh Setelah harga cryptocurrency turun, dapatkah Bitcoin dianggap sebagai penyimpan nilai?

Rabu, 21 Juli 2021


 Teknosia | Bitcoin | allcoin | Banyak faktor yang berkontribusi pada penurunan tajam dalam cryptocurrency.

Koreksi? Air terjun? Apa yang Terjadi Dengan Cryptocurrency - Bisakah Bitcoin Masih Dianggap Sebagai Penyimpan Nilai? Lukas Enzersdorfer-Konrad, COO Bitpanda , berbagi dengan Cointelegraph en Español, sebuah analisis di mana ia mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini.


“Minggu lalu akan lama dikenang sebagai minggu yang semua orang ingin lupakan. Hampir € 300 miliar menghilang dari total kapitalisasi pasar cryptocurrency hanya dalam waktu kurang dari 24 jam, dan banyak token utama kehilangan sekitar 40% dari nilainya. Penjualan Cryptocurrency dilanjutkan selama akhir pekan, dengan mata uang utama anjlok antara 50% dan 80% dibandingkan dengan apa yang terjadi selama seminggu, ” COO Bitpanda mencatat.


“Ada banyak faktor yang berkontribusi pada kemunduran yang begitu tajam, dari kritik Elon Musk terhadap dampak lingkungan dari Bitcoin, hingga risiko pembatasan yang lebih besar pada penambangan dan penggunaannya. Kabar penutupan tambang di China dan aksi ambil untung akibat keuntungan besar dalam enam bulan terakhir bisa jadi juga berkontribusi terhadap penurunan tersebut,” imbuhnya kemudian. 


Bagi Lukas Enzersdorfer-Konrad, sebagian besar volatilitas dapat dikaitkan dengan spekulan yang kelebihan beban dan leverage yang melikuidasi keuntungan mereka dan memicu pemicu penurunan berjenjang yang memperpanjang penjualan panik. 


“Penjualan Bitcoin selanjutnya dibawa ke token lain, kebanyakan altcoin dengan kapitalisasi pasar dan likuiditas yang lebih rendah, menyebabkan volatilitas yang sangat tinggi,” katanya.


Bisakah Bitcoin dianggap sebagai penyimpan nilai?


Sumber: ( Tampilan perdagangan )

Setelah jatuh 50% dalam waktu yang singkat, orang bertanya-tanya apakah Bitcoin dapat dianggap sebagai "penyimpan nilai". 

“ Emas , seni, berlian, anggur, dan barang koleksi memiliki nilai dan kegunaan selain sebagai penyimpan nilai. Penggunaan yang sebenarnya penting, karena memperlancar volatilitas harga, karena permintaan riil cenderung menyerap fluktuasi permintaan investasi. Ini berarti aset tidak mungkin mencapai nol, ”jelas Enzersdorfer-Konrad. 

“Sementara Bitcoin mendapat manfaat dari likuiditas yang lebih besar, saat ini Bitcoin mengalami sedikit praktik untuk penggunaannya sehari-hari. Selain itu, konsumsi energi yang tinggi membuat Bitcoin rentan terhadap penurunan permintaan sebagai penyimpan nilai dibandingkan dengan cryptocurrency lain yang dirancang lebih baik, “ pendapatnya kemudian.

Akibatnya, menurut Enzersdorfer-Konrad, BTC kehilangan dominasi: “Saat ini memiliki pangsa 40%, terendah sejak Juni 2018 dan 72% lebih rendah dari pada awal tahun. Dominasi terendah dalam catatan adalah pada Januari 2018, ketika Bitcoin memerintah dengan hanya 35% dari pangsa pasar. Bitcoin mencoba menemukan sweet spot di pasar sambil bersaing dengan altcoin lainnya. Mungkin, untuk saat ini, terlalu dini untuk bersaing dengan emas untuk permintaan nilai safe haven, tetapi yang pasti keduanya dapat hidup berdampingan, dan akan menarik untuk melihat apa yang akan terjadi di masa depan."

ETH mendapatkan momentum

Enzersdorfer-Konrad juga menyinggung harga ETH dan mengatakan bahwa volume perdagangan terus meningkat didorong oleh pendekatannya terhadap BTC dalam hal kapitalisasi pasar. 

“Total nilai Ethereum sekarang sekitar 335.000 juta euro, sedangkan kapitalisasi pasar Bitcoin adalah 620.000 juta,” jelasnya. 

“Pekan ini, Ethereum telah melihat koreksi yang lebih besar daripada Bitcoin, turun dari 3.600 euro menjadi 1.400 euro, nilai terendah sejak awal April. Pada saat melakukan analisis ini, diperdagangkan di atas 2.300 euro lagi, yang berarti telah meningkat 300% sepanjang tahun ini, "tambahnya.

(Sumber: Tampilan Perdagangan )

Altcoin naik

Menurut COO Bitpanda, sebagian besar altcoin melihat harga mereka rebound setelah koreksi minggu lalu . LINK telah menjadi salah satu altcoin berkinerja terbaik dalam pemantulan baru-baru ini, mendapatkan kembali lebih dari setengah nilainya. Pada saat melakukan analisis ini, ia diperdagangkan di atas 25 euro.



DOGE telah jatuh 70% dari tertinggi sepanjang masa menjadi 0,2 euro, terendah sejak April. Setelah rebound yang kuat, saat melakukan analisis ini diperdagangkan pada 0,3 euro. “Meskipun mengalami penurunan, itu tetap menjadi salah satu aset crypto dengan kinerja terbaik sepanjang tahun ini,” katanya.



Mengenai token dengan kapitalisasi pasar terendah dan dengan volume perdagangan terendah, ia mengklarifikasi bahwa mereka juga mengalami koreksi harga yang ekstrem, sesuatu yang juga terjadi dengan IOTA . 

“Harga turun lebih dari 70% dari level tertinggi sepanjang masa dan menemukan resistensi di level terendah Februari di 0,75 euro. Dukungan ini ternyata kuat, menyebabkan pembeli mendapatkan kembali kendali, mendorong harga lagi,” jelas COO Bitpanda.