Kabar Baik! Dominasi Akan Bitcoin Mulai Naik Lagi, Berkat Dukungan Pasar Cryptocurreny -->

Header Menu

Kabar Baik! Dominasi Akan Bitcoin Mulai Naik Lagi, Berkat Dukungan Pasar Cryptocurreny

Selasa, 03 Agustus 2021


Bitcoin | Teknosia.xyz | Kabar untuk pemain Crypto, karna saat ini BTC atau Bitcoin sudah memberikan tanda Bull Run. karena harga Bitcoin mencoba bertahan di $38.000.


Harga Bitcoin telah meningkat bersama altcoin, mendorong untuk disebutkan bahwa pasar kembali ke siklus super bullish untuk Bitcoin ( BTC ). Cryptocurrency unggulan menembus level resistensi $ 42.000 untuk pertama kalinya sejak 19 Mei, memuncak pada $ 42.541 pada 31 Juli. 


Seiring dengan reli pasar, Bitcoin Dominance Index (BTCD) juga mengalami tren naik. Menurut data dari TradingView, BTCD mencapai level tertinggi 3 bulan di 49,2% pada 31 Juli. Terakhir kali berada di level ini adalah pada bulan Mei, ketika berada dalam penurunan dari tertinggi tahunan 73,6% yang dicapai pada awal Januari.


Indeks BTCD dihitung menggunakan hubungan antara pasar Bitcoin dan pasar cryptocurrency lainnya. Seperti namanya, menjadi bintang cryptoactive, ini menunjukkan dominasi yang dimiliki Bitcoin atas token cryptocurrency lainnya.


Berbicara kepada Teknosia.xyz tentang reli pasar yang dipimpin Bitcoin, Pete Humiston, manajer Kraken Intelligence, divisi penelitian Kraken, pertukaran cryptocurrency, menyatakan, "Karena altcoin merasakan beban penjualan dalam beberapa bulan terakhir dan karena BTC adalah 'aman'. memiliki aset cryptocurrency, reli dalam dominasi menunjukkan bahwa pelaku pasar enggan untuk memutar kembali ke altcoin.


Penting juga untuk dicatat bahwa terakhir kali indeks BTCD berada di level ini, turun dari tertinggi Januari di tengah pasar bull yang berkembang pesat. Meskipun saat ini dalam tren naik dari posisi terendah yang dicapai pada pertengahan Mei. Pada bulan Mei, altcoin seperti Ethereum ( ETH ) mengungguli BTC, menyebabkan dominasi mereka turun di bawah 40%. Kali ini, bagaimanapun, BTC telah membuat kenaikan harga bertahap yang tidak semua altcoin dapat menandingi, yang mengarah pada peningkatan dominasi BTC.


Pasar bull mungkin tidak mendorong BTCD lebih tinggi


Selain kapitalisasi pasar yang secara signifikan lebih tinggi daripada aset kripto lainnya, selain stablecoin, Bitcoin adalah mata uang kripto yang paling banyak diperdagangkan dalam periode 24 jam, dengan Ethereum dalam hitungan detik. Namun, stablecoin diketahui mempengaruhi dominasi Bitcoin juga karena arus masuk yang besar di pasar itu. Contohnya adalah pada bulan April, ketika masuknya USD Coin ( USDC ) sebesar USD 3 miliar membawa dominasi Bitcoin ke level terendah sejak Agustus 2018.



Humiston lebih lanjut berbicara tentang seperti apa kondisi pasar yang akan terjadi untuk mempertahankan tren naik yang sedang berlangsung dalam indeks, dengan mengatakan bahwa "sampai jelas saat kita memasuki tren naik pasar bull lagi, kita dapat mengharapkan orang-orang tetap relatif penghindaran risiko, altcoin berkinerja buruk, dan dominasi BTC sedang naik.



Ahli strategi pasar global JPMorgan Nikolaos Panigirtzoglou baru - baru ini menyebutkan dalam sebuah wawancara dengan CNBC bahwa jika dominasi Bitcoin melewati 50%, itu bisa menjadi indikator apakah "fase bearish sudah berakhir" untuk pasar cryptocurrency atau tidak. Namun, seperti yang terlihat pada tren bullish yang dimulai pada akhir 2020 dan bahkan 2018, dominasi BTC cenderung meningkat di awal pemulihan setelah crash dan jatuh selama fase euforia pasar. Biasanya periode euforia ini diikuti oleh koreksi besar dan kemudian siklus berulang.


Perlu juga dicatat bahwa meskipun BTCD digunakan sebagai ukuran sentimen pasar jika dilihat dalam persentase murni, seringkali bukan indikator yang paling dapat diandalkan. Saat pasar cryptocurrency matang, tidak dapat dihindari bahwa beberapa altcoin akan menjadi lebih tahan terhadap crash dan menyebabkan penurunan dominasi Bitcoin.


Sebuah laporan dari Stack Funds dirilis pada bulan Mei setelah dominasi BTC turun menjadi hampir 40%, mengungkapkan bahwa indeks dapat rebound dan menandai akhir dari kehancuran pasar. Shaun Heng, wakil presiden pertumbuhan dan operasi di CoinMarketCap, platform peringkat dan analisis cryptocurrency , mengatakan kepada Teknosia.xyz:


"Meskipun Bitcoin bergejolak, saya percaya bahwa itu akan terus mendominasi pasar untuk sementara waktu. Bitcoin adalah fondasi dari semua cryptocurrency lainnya, dan sementara saya tidak mengharapkannya mencapai ketinggian yang dicapai di masa lalu, Saya juga tidak menyangka akan turun drastis dalam waktu dekat ini.”

Meskipun Bitcoin sering dianggap sebagai tempat perlindungan aktif dari pasar cryptocurrency, "pemulihan sentimen" yang dialami Bitcoin ini membuatnya memulihkan sebagian dari apa yang hilang selama awal musim panas. ETH naik 12,1% dalam tujuh hari terakhir, naik dari 3,30% untuk Bitcoin.


Ethereum mengungguli Bitcoin?


Dalam perkembangan baru-baru ini, CEO Pantera Capital Dan Morehead menyebutkan bahwa transisi Ethereum ke jaringan Ethereum 2.0 (Eth2) akan membantu Ether untuk menyalip Bitcoin berdasarkan kapitalisasi pasar. Selain reli harga ETH, jaringan Ethereum juga akan segera mengalami pembaruan besar. Dalam peristiwa penting menuju migrasi blockchain ke jaringan bukti kepemilikan penuh, fork London yang telah lama ditunggu-tunggu terjadi pada 4 Agustus , menambahkan lima Proposal Peningkatan Ethereum (EIP), termasuk EIP-1559.

Ini adalah mekanisme penetapan harga transaksi baru yang mengubah ekspansi dinamis dan kontraksi ukuran blok untuk meningkatkan skalabilitas. Ini akan mengubah cara biaya jaringan dikelola, mendorong penambang untuk memprioritaskan transaksi.



Meskipun ini merupakan perubahan besar bagi jaringan dan sangat dinanti oleh masyarakat, Humiston menyebutkan mengapa hal ini mungkin tidak berdampak pada tren makro pasar dalam jangka pendek: "Karena dampak dari fork London / EIP - 1559 akan membutuhkan waktu untuk terwujud dan BTC menentukan tren makro, kami tidak mengantisipasi bahwa 4 Agustus akan memicu musim altcoin baru."


Dia bahkan menambahkan bahwa karena hard fork adalah peristiwa profil tinggi yang dianggap sebagai penarik jangka panjang untuk token, peristiwa itu bisa menjadi kasus "membeli rumor, menjual berita," yang mengarah ke kelemahan jangka pendek. untuk ETH. Namun, mungkin juga fork memicu reli lain untuk ETH. Penting untuk diketahui bahwa karena korelasi yang tinggi antara pergerakan harga ETH dan BTC, ETH tidak dapat naik berdasarkan pengembangan hard fork saja dan akan membutuhkan BTC untuk tetap berada di atas level $40.000 agar reli dimungkinkan. .



Meskipun kapitalisasi pasar Ethereum hanya 18% dari seluruh pasar cryptocurrency, kurang dari 50% dari kapitalisasi pasar BTC, pemanfaatannya di pasar keuangan terdesentralisasi (DeFi) sering menjadikannya pesaing untuk token peringkat tertinggi dengan sekuritas perdagangan 24 jam. Faktanya, pada awal Juli, seorang analis di Goldman Sachs mengatakan bahwa Ether dapat melampaui Bitcoin sebagai mata uang digital paling dominan, karena tampaknya memiliki "potensi terbesar untuk penggunaan aktual."


Namun, Heng berpendapat bahwa "ada korelasi yang tinggi antara kinerja Bitcoin dan altcoin, bahkan dengan Ethereum. Ketika nilai Bitcoin turun, begitu pula nilai altcoin. Dan kinerja Bitcoin di masa lalu. sebagian, itulah yang memicu ketersediaan altcoin hari ini."


Sebuah tanda dari apa yang akan datang?


Karena dominasi Bitcoin mempertahankan rebound di samping tingkat harga yang melayang di atas $38.000, cryptocurrency utama terus menahan narasi "membalik" bahwa penurunan dua minggu dalam alamat Bitcoin aktif kembali. Selain itu, CEO MicroStrategy Michael Saylor meyakinkan bahwa dia akan membeli lebih banyak BTC . Meskipun perusahaan memiliki kerugian lebih dari $400 juta "di atas kertas", dikatakan tidak ada alasan untuk tidak menahan Bitcoin selama 100 tahun .

Selain investor institusional seperti Saylor, yang telah mempertahankan kepercayaan mereka selama kejatuhan pasar, tampaknya bahkan investor ritel belum menyerah pada ketakutan, ketidakpastian, dan keraguan (FUD) seputar cryptoverse di masa lalu. Sebuah laporan oleh Crypto.com mengungkapkan bahwa jumlah pengguna cryptocurrency di seluruh dunia telah meningkat lebih dari dua kali lipat , dari 100 juta pada Januari tahun ini menjadi 220 juta pada Juni. Dukungan yang menguat ini terlihat di pasar menambah sentimen positif yang biasanya berkontribusi pada stabilitas yang lebih besar pada harga BTC, karakteristik yang sering diharapkan dari aset yang matang di pasar keuangan.



Tren naik yang sedang berlangsung dalam dominasi Bitcoin ini bisa menjadi tanda bahwa musim pasar banteng lainnya akan dimulai. Dari apa yang terlihat dalam bull run yang dimulai pada kuartal keempat tahun 2020 dan berlangsung hingga Mei 2021, dominasi BTC pertama kali naik ke level tertinggi tahunan 73,5% sebelum altcoin lainnya menyusul aksi harga proporsionalnya, yang mengarah ke pasar banteng penuh. Jika tren ini berulang, komunitas crypto bisa berada di pasar lain yang didominasi oleh bulls, dan dominasi BTC yang semakin meningkat adalah penanda untuk acara itu.